Home / Artikel / Pendidikan

Sabtu, 12 Januari 2019 - 10:22 WIB

Pentingnya Pendidikan Moral pada Dunia Pendidikan “Zaman Now”

Ilustrasi Pendidikan Moral. (Gambar Ist/Tes)

Ilustrasi Pendidikan Moral. (Gambar Ist/Tes)

Oleh: Jefri*

Pendidikan moral adalah pendidikan yang bukan mengajarkan tentang akademik, namun non akademik khususnya tentang sikap dan bagaimana perilaku sehari-hari yang baik. Dalam pandangan Islam, al-Ghazali membuat pembedaan dengan menempatkan manusia pada empat tingkatan.

Pertama, terdiri dari orang-orang yang lengah, yang tidak dapat membedakan kebenaran dengan yang palsu, atau antara yang baik dengan yang buruk. Nafsu jasmani kelompok ini bertambah kuat, karena tidak memperturutkannya.

Kedua, terdiri dari orang yang tahu betul tentang keburukan dari tingkah laku yang buruk, tetapi tidak menjauhkan diri dari perbuatan itu. Mereka tidak dapat meninggalkan perbuatan itu disebabkan adanya kenikmatan yang dirasakan dari perbuatana itu. Ketiga, orang-orang yang merasa bahwa perbuatan buruk yang dilakukannya adalah sebagai perbuatan yang benar dan baik.

Pembenaran yang demikian dapat berasal dari adanya kesepakatan kolektif yang berupa adat kebiasaan suatu masyarakat. Dengan demikian orang-orang ini melakukan perbuatan tercelanya dengan leluasa dan tanpa merasa berdosa. Keempat, orang-orang yang dengan sengaja melakukan perbuatan buruk atas dasar keyakinannya.

Dalam rangka tujuan membangun akhlak yang baik dalam diri manusia, al-Ghazali menyarankan agar latihan moral ini dimulai sejak usia dini. Pribahasa Arab mengatakan bahwa pembelajaran sejak kecil seperti mengguratkan tulisan di atas batu. Orang tua menurutnya bertanggung jawab atas diri anak-anaknya.

Bahkan, ia mengatakan agar seorang anak diasuh dan disusukan oleh seorang perempuan yang saleh. Makanan berupa susu yang berasal dari sumber yang tidak halal akan mengarahkan tabiat anak ke arah yang buruk. Setelah memasuki usia cerdas (tamyiz), seorang anak harus diperkenalkan dengan nilai-nilai kebaikan yang diajarkan dalam Islam.

Baca Juga :  Model Literasi yang Bermanfaat untuk Indonesia: Bukan Sekadar Melek Huruf

Seperti disebutkan di atas, proses ini dapat dilakukan melalui pembiasaan dan melalui proses logis atas setiap perbuatan, baik yang menyangkut perbuatan baik atau buruk. Melakukan identifikasi secara rasional atas setiap akibat dari perbuatan baik dan buruk bagi kehidupan diri dan sosialnya.

Ketika pikiran logis itu menyertai perbuatan seseorang, insya Allah setiap orang akan berpikir lebih dahulu dalam melakukan perbuatannya. Apakah perbuatan itu berimplikasi buruk, baik yang berupa munculnya prasangka buruk terhadap dirinya, atau secara langsung berakibat buruk terhadap orang lain. Dengan kata lain terdapat kontrol yang terus menerus dari diri seseorang ketika akan melakukan suatu perbuatan tertentu. Seseorang akan memiliki kesadaran sejati dan pertimbangan yang matang terhadap implikasi-implikasi dari setiap perbuatannya.

Coba kita perhatikan dalam dunia pendidikan sekarang, pendidikan moral tidak diajarkan lagi kepada peserta didik. Saat ini pendidikan moral sudah dikalahkan oleh pendidikan yang lain seperti matematika, IPA, IPS dan lainnya. Waktu di sekolah habis untuk mengejar nilai akademik.

Murid-murid dipaksa belajar mati-matian agar nilainya pada saat ujian nanti membaik dan bisa mengharumkan nama dimana dia bersekolah. Guru, pelajar, dan pemerintah seakan-akan lupa ada pelajaran yang lebih penting dari itu semua yaitu pendidikan moral.

Pendidikan yang akan dibawa sampai akhir hayat, pendidikan yang aka menentukan bagaimana dia dipandang masyarakat lain kelak, pendidikan yang membuat dia menjadi manusia yang berguna, pendidikan yang akan membawa akan di surga atau neraka kah siswa siswinya kelak.

Baca Juga :  STKIP Sumenep Buka 2 Jalur Pendaftaran Mahasiswa Baru

Tentu saja kita mengetahui bahwa kehancuran suatu negara dapat terjadi karena hancurnya moral beberapa warganya saja. Dari kalimat tersebut dapat diketahui bahwa kehacuran suatu bangsa bukan terjadi karena nilai akademik memburuk namun karena moral yang hancur.

Dapat disimpulkan bahwa pendidikan moral jauh lebih penting dari pada pendidikan akademik. Pendidikan moral yang akan menentukan kemana negara ini kelak akan berkembang.

Dampak ke masa depan yang akan terjadi jika di sekolah tidak diberikan pendidikan moral yaitu hancurnya moral siswa atau siswi, kejahatan dimana-mana, dan tentu saja korupsi semakin merajalela. Saat ini di Indonesa banyak sekali kejahatan yang dilakukan baik dari rakyat kecil maupun pemerintah atau orang penting.

Hal ini mungkin saja salah satu faktornya yaitu kurangnya atau minimnya sikap baik yang dipunyai rakyat Indonesia. Mereka tidak memikirkan orang lain, mereka hanya memikirkan bagaimana cara agar mereka bahagia.

Mereka hanya memikirkan bagaiman hawa nafsu mereka tersampaikan. Pendidikan moral merupakan pendidikan yang mempunyai peran penting dalam kehidupan masyarakat, seharusnya pemerintah menyadari itu dan segera menindak lanjuti. 

Tambahkan jam mata pelajaran agama dan BK agar siswa atau siswi lebih memahami cara mereka bersikap dengan orang lain dan membuat hatinya lebih peka terhadap masyarakat sekitar. Jangan sampai siswa atau siswi menjadi manusia yang egois yang selalu ingin menang sendiri dan mengikuti hawa nafsunya saja tanpa ada pengendalian dari hatinya.

Sumber: Kompasiana

Share :

Baca Juga

Dongeng Keliling

Berita

Besok, Dongeng Keliling Ke-16 Rumah Cerita OKARA di Yayasan Nurul Jadid

Artikel

Bingung Mengisi Hari Minggu, Lakukanlah 6 Hal Ini
Dongeng Edukatif

Berita

Banyak Anak-anak Tertarik, Dongeng Edukatif Berlanjut ke Jilid 2
Dewan Pendidikan Kabupaten Sumenep

Berita

Tahun 2020, DPKS Fokus Advokasi Pendidikan Anti Korupsi Melalui Komite Sekolah
Minyak Paling Diminati Perempuan

Artikel

Untuk Masalah Kewanitaan, Tiga Minyak Ini Paling Diminati Perempuan
Guru Honorer Non-K

Berita

DPKS Minta Pemkab Sumenep Perhatikan Kesejahteraan Guru Honorer Non-K

Berita

STKIP Sumenep Buka 2 Jalur Pendaftaran Mahasiswa Baru
Guru PPPK

Berita

Memilukan, Satu Orang Guru PPPK di Sumenep Meninggal dalam Penantian SK